disclaimer : postingan ini sama sekali gak bermaksud merendahkan / mendiskreditkan profesi telemarketer dan mohon maaf sebelumnya jika ada telemarketer yg terdampar disini dan merasa tersinggung πŸ™‚ bagi saya seluruh profesi bagus, hanya kebetulan saya sering terganggu dgn praktek2 telemarketer yg kebetulan juga kebanyakan kurang banyak pemahaman produknya saat memprospek saya πŸ™‚

gw post cerita ini karna terinspirasi komen2 di path gw saat gw isenk nulis cerita gw menghadapi telemarketer.. byk yg bilang tips n cara gw bagus dan mereka belum tau sebelumnya, jadi pada mau ikutan praktekin.. siapa tau temen2 blog juga terbantu yah πŸ˜›

wpid-2014-10-24-09.38.52.png.png

one of my path update

jadi Lembaga Keuangan terbagi menjadi 2, bank dan nonbank.. sebelum dibentuknya Otoritas Jasa Keuangan (OJK) atau gw sebutnya Financial Service Authority (FSA), lembaga yg mengatur praktek perbankan di Indonesia adalah Bank Indonesia (BI) dan lembaga yg mengatur lembaga keuangan nonbank di antaranya Bursa Efek / Perusahaan Sekuritas (baik jual saham maupun obligasi), Mutual Fund Manager (Reksadana), perusahaan asuransi, lembaga pembiayaan (leasing) dan pegadaian semua diatur oleh Badan Pengawas Pasar Modal – Lembaga Keuangan (Bapepam-LK).

sejak 2014 seluruh pengawasan Pasar Uang dan Pasar Modal di Indonesia dialihtugaskan ke OJK.. kebetulan gue ada kenalan deket yg bekerja disana jadi ikut belajar banyak tentang sistem, peraturan, fungsi dan peran OJK ini (gw juga aktif dan full interested di bidang keuangan soalnya).

salah satu peraturan yg dibentuk OJK dan sangat gw suka adalah larangan mereka bagi seluruh lembaga keuangan (bank maupun nonbank) untuk menawarkan produknya via telepon atau SMS, termasuk dilarang praktek telemarketer lagi untuk perbankan dan perusahaan asuransi donk (sejauh ini yg suka ganggu gw paling parah adalah telemarketer dari bank yg nawarin pinjaman mcm2 or kartu kredit, sama telemarketer yg nawarin produk asuransi) πŸ˜€ πŸ˜€

sebelum tau ada peraturan OJK ini kan cape banget yah delete2in inbox SMS di HP yg isinya tawaran dana tunai, KTA (Kredit Tanpa Agunan), KPR (Kredit Pemilikan Rumah), KKB (Kredit Kendaraan Bermotor), kartu kredit dan berbagai tawaran lainnya dari bank.. gw juga sering delete2 inbox SMS dari perusahaan asuransi yg nawarin jaminan perlindungan jiwa or kesehatan dengan premi rendah, tanpa medical check up dll dll..

soal telepon jangan ditanya, nomor HP utama gw kan udah lama dipake dan gw yakin udah nyebar kalo nomor2 begini di kalangan telemarketer, jadi dulu tuh sering banget dapet telepon dari nomor ga dikenal nawarin produk2 begitu juga, biasa gw jutekin dengan bilang ga butuh and lagi sibuk. kalo telemarketer yg pinter sih akan berenti saat gw jutekin.

ada juga telemarketer yg tipe maksa bilang denger dulu bu, apa ga sayang fasilitas ini dilewatkan begitu aja dll.. asli minta diomelin, kalo tuh orang lagi hoki gw cuma matiin aja teleponnya lgsg jadi dia ga kena semprot, tapi kl telemarketernya lagi bernasib sial harus denger gw ceramahin balik sambil ngomel2Β  gualakk.. (yg kenal gw in person pasti kebayang gimana galaknya gw ngomelin telemarketer yg suka maksa hahaha)..

biasa gw suka ceramahin balik dengan ngebales semua omongan dia tentang kenapa gw butuh kartu kredit or cicilan dan pinjaman tunai itu (Thank God belom butuh utk saat ini), kenapa gw butuh asuransi yg dia tawarin (gw dah punya beberapa asuransi kok, yg gw rasa butuh n menguntungkan).. lahh saya sekolah dan kerja di lembaga keuangan udah lama bu, udah kenal seluk beluk produk2 yg anda tawarin..

gw ajak bikin itung2an profitnya juga dia mabok *please notice bahwa ga semua telemarketer cuma bisa nawarin produk tanpa tau detail dan ikutan ngitung profit dr produknya.. kebetulan telemarketer2 yg gw hadapi aja selama ini begitu, aslinya gw percaya ada telemarketer yg pinter dan ngerti kok diajak itung2an nilai produk πŸ™‚

sejak peraturan OJK ini ada, gw berasa banget loh berkurang drastis telepon2 n SMS yg nawarin produk2 ini lagi.. kalopun masih ada SMS, pada nyadar ga isi SMS nya ga nyebut nama perusahaan yg dia tawarin produknya? karna ga boleh dan dia bisa dilaporin ke OJK dgn tuduhan melanggar larangan nawarin produk via sms n telpon tanpa persetujuan dari pemilik nomor HP yg bersangkutan πŸ˜€

hal ini pernah dibahas sama dosen gw juga di kelas Financial Institution and Capital Market (FICM).. dia udah praktekin duluan, setiap ada telemarketer nawarin produk perbankan n lembaga keuangan (terutama asuransi), akan dia omelin dan ingetin kalo mereka udah dilarang OJK begitu lagi, dan apakah mereka siap kalo dilaporin ke OJK karna udah nelepon2 dia.. *menurut gw belom tentu perusahaannya yg salah, bisa aja perusahaannya udah nurutin OJK, tapi telemarketernya yg masih bandel πŸ˜€

gw skrg juga selalu menghapal kalimat begini kalau ada telepon yg nawarin pinjaman dana tunai, kartu kredit, asuransi, dll :

maaf bu/pak, bukankah menurut peraturan OJK, perbankan / lembaga keuangan (tergantung produk apa yg dia tawarin) udah ga boleh menawarkan produknya via telepon lagi tanpa persetujuan orang yg ditelepon yah? saya ga pernah mendaftarkan nomor HP ini utk mendapat penawaran2 produk anda via telepon loh πŸ™‚

 

so far selalu berhasil, pasti telemarketernya lgsg minta maaf dan nutup telepon kok. makanya gw belom pernah sampe ngelaporin beneran ke OJK,, kalo suatu saat ketemu telemarketer yg masih ngeyel udah dibilangin begitu, siap2 gw laporin ke OJK beneran kali ye *ngga juga sih, males lah hahaha

temen2 gw ternyata banyak yg barutau kalo telepon2 begini udah dilarang sama OJK dan mereka bisa ancem laporin kalo udah merasa keganggu, so sharing gw di path lumayan berguna dan bantu temen2 gw deh.. next time mereka mau ikutin kata2 gw kalo ada yg nelpon nawarin produk perbankan or insurance πŸ˜€

semoga temen2 disini juga ada yg terbantu πŸ™‚

with love,

Mey

Advertisements