dengan status sebagai karyawan baru dikantor yg sekarang sejak november 2014, gw jelas punya perasaaan ga enak kalau awal 2015 mau cuti 2 minggu 😦 no offense yah tapi menurut gw pribadi ga bertanggung jawab aja kalo baru kerja 2 bulan disini minta ijin cuti panjang hanya untuk liburan hehe

gw punya seorang sahabat perempuan, kenalnya bukan dari sekolah dan kampus, tapi dari SPG bareng di JCC.. gw lupa terus mau cerita2 pengalaman waktu masih SPG aktif nih, sama cerita2 pengalaman side job gw yg lain di Wedding Organizer πŸ˜›

intinya gw cocok dan nyambung banget sama gadis ini dari sejak pertama kenalan di JCC.. kebetulan dia seumur gw, motivasi jadi SPG juga sama kaya gw, cari aktivitas dan temen.. kita tipe SPG yg ga terlalu mikirin fee (bukan munafik yah tapi bagi gw kerjaan SPG itu fun loh, asli deh kalo dapet temen yg asik pegelnya ga berasa meskipun berdiri seharian jaga pameran pake heels, dan hemat kan kerja seharian di pameran gitu daripada jalan2 di mall abisin uang hehe)

kita tuh milih2 kalo ada tawaran job, pokoknya kalau kostumnya minim lgsg tolak *ga ada yg salah dengan SPG yg pakai kostum mini, gw juga suka kok liatnya keren2, tapi gw ga dikasih sama ortu dan ga betah aja πŸ™‚

karna sikap pemilih kita, kebanyakan job SPG yg gw dapet sering bareng deh sama dia.. sambil jaga pameran, berdiri bagi brosur, jelasin produk ke calon customer, closing, kita suka selingin dengan obrolan santai tapi pribadi..

awalnya masih cerita2 tentang kehidupan kuliah dan kerja, gereja, pelayanan gimana, biasa main2 and suka makan enak kemana.. lanjut sampe obrolan spesial cewe semacam perawatan kulit dimana, pakai kosmetik sampe bulu mata palsu merek apa (tentunya saling tanya2 harga dan biasa beli dimana yg paling murah), terus obrolannya ga kekontrol jadi bahas merek baju, tas, sepatu yg suka kita pake dan belanja2nya dimana πŸ˜›

kita biasa kelar SPG jam 10 malem dan ada yg jemput masing2, kadang saling nebeng2an kalo ada yg lagi ga dijemput.. pernah satu kejadian gw lagi deket sama seorang pria, dan mami gw belom kasih ijin gw pergi berdua doank sama pria itu.. kebetulan besoknya gw ada job SPG di JCC dan si pria ini maksa mau anterin karna rumah dia deket banget sama JCC, alhasil gw minta tolong temen SPG yg ini buat ngikut ke JCC bareng gw supaya ga kena oceh mami..

ada lagi kejadian saat gw lagi asik2 SPGan sama dia, mendadak temen gw muncul gitu aja di JCC dengan tujuan mau anterin gw pulang.. lagi2 sang temen SPG gw minta ngikut gw balik bareng, soalnya gw males sampe rumah diocehin mami gw kalo pulang berdua doank sama pria yg jemput tanpa ijin ini.. dan gw masih gadis yg sopan saat itu, jadi ga tega juga nyuruh si temen pria pulang tanpa hasil, seenggaknya tujuan dia jemput mendadak di JCC itu supaya gw ga bahaya naik taxi jam 10 malem kelar pameran πŸ™‚

akibat sering gw paksa ngikut setiap ada pria yg anter jemput gw SPG, gw sama sahabat sesama SPG ini jadi deket dan cerita2 soal lawan jenis deh.. gw juga dikenalin sama pria yg suka anter jemput dia SPG (kalo itu emang pacar dia beneran tapi hehe), dan udahannya setiap dia berantem and putus nyambung ama tuh orang pasti gw tau.. dia juga selalu tau sih tiap ada orang baru yg deket ama gw πŸ˜›

sayangnya kebersamaan kita ga berlangsung lama akibat dia mau lanjut study keluar negeri.. gw juga saat itu lagi mau lanjut S2 cuma ga berani keluar, terbentur masalah biaya dan ijin org tua.. jadi deh kita sama2 S2 tapi gw di jakarta huhu

kita cari2 jadwal yg pas utk gw kunjungin dia kesana susah bener.. sekalinya gw bisa liburan, dia lg padet kuliahnya. sekalinya dia lg liburan disana, gw disini malah sibuk ujian dikampus dan ga bisa cuti kantor.. atau lagi sama2 bisa tapi harga tiket gila2an dan budget gw ga cukup.. ribet deh!

akhirnya kita putuskan gw akan kesana awal 2015, dananya pasti ada karna gw baru dapet bonus akhir tahun 2014 dari kantor kan (seandainya gw belom resign), jadwal kuliah uda saling dicocokkan dan kita sama2 bisa berlibur dengan santai tanpa mikirin tugas kampus.. kerjaan gw juga bisa diatur untuk cuti 2 minggu selama liburan kesana..

awal agustus 2014 gw sibuk persiapan apply visa.. ada kali seharian gw googling step2 utk apply visa sendiri kesana, sempet telpon sekitar 5 biro jasa juga tanya2 and bandingin berapa biaya kalo gw bikin visa lewat mereka.. udah survei lokasi kedutaan tempat gw harus apply visa, udah download formulir dan gw isi lengkap, plus siapin dokumen2, paspor, foto yg harus gw bawa ke kedutaan.. semua beres, bener2 udah rapi dlm 1 map dan tinggal nunggu hari yg pas utk gw bawa ke kedutaan (gw belom beli tiket pesawatnya juga soalnya nunggu promo)..

ternyata takdir berkata lain.. gw mendadak dapet pekerjaan baru sebelum tahun 2014 berakhir, dan ironisnya gw gabisa bertahan sampe awal 2015 baru mulai kerja disana.. perusahaan baru ini minta gw join secepatnya.. bonus yg gw butuhkan buat liburan ini sih ga ilank, karena perusahaan baru gw bersedia gantiin.. masalahnya jadwal cuti gw ilank πŸ˜₯

sebenernya bos gw disini, Mr.Moi sih ga masalah kalopun gw nekat minta ijin, tapi dipikir secara logika gw ga tau diri banget.. secara alasan dia bayarin bonus gw kan karna gw ngaku butuh buat bayar kuliah (meskipun dia tau masih ada sisanya).. kok bisa2nya gw jalan2 keluar negeri padahal sempet kesulitan bayar kuliah πŸ˜›

gw udah jelasin ke sahabat gw dan dia ngerti sih, dia yakin suatu saat gw punya kesempatan buat beneran ngunjungin dia.. toh rencananya selesai S2 dia mau kerja disana dan ga balik Indo, jadi skrg gw ga sebut yah tujuan liburan gw awalnya, udah dibatalkan dgn sangat terpaksa, dan kalo next time gw kesana beneran pasti diceritain disini kok hehehe πŸ˜›

anggap ini sbg mimpi yg tertunda.. mungkin saat gw ketemu dia lagi, kita sama2 udah bertitle master ^___^ amin!

wpid-weddingfair.jpg

Jakarta Wedding Festival – JCC

with love,

Mey

Advertisements