baca dulu cerita pertama interview kerja gw bersama Mr.Moi πŸ™‚

setelah dia sebutkan salary yg dia tawarin ke gw, dan gw blm sempet itung2an saat itu, pertanyaan yg paling merepotkan adalah soal kapan gw siap kerja.. gw jwb sesuai instruksi ko Timo, bahwa gw sebenernya berharap bisa mulai secepatnya, sayangnya gw harus nunggu sampai desember di kntr yg skrg karna butuh bonus tahunan gw, utk byr kuliah. gw ga cerita bahwa sisanya mau pake buat liburan keluar negeri donk hehe

Mr.Moi terlihat pusink dan berpikir keras utk yg satu ini.. dia jelasin bahwa dia butuh org secepatnya karena ada proyek mendesak dan blm ada yg bisa handle. dia minta waktu untuk mikirin gimana solusi yg pas untuk masalah ini, dan minta gw balik interview di lain waktu..

oh lalu dia ngomelin gw karna uda bolos kuliah. harusnya gw bilang sama dia kalo tiap mlm gw kuliah, jd gausah bolos. dia sempet kira gw nitip absen dikampus.. padahal gw ga pernah mau nitip absen kalo lagi berhalangan kuliah sejak S1 πŸ˜€

gw jawab kalo gw lebih bisa bolos kuliah dibanding bolos kantor. lah dia cuma bisa ketemu gw senin-kamis, berarti gw harus pilih bolos ngantor atau bolos kuliah utk ketemu dia kan.. tapi dia bener2 baiik banget deh, dia nawarin solusi supaya kita bisa interview berikutnya tanpa gw harus bolos kuliah maupun kantor, dan dia tetep bisa pulang ke negara asalnya jumat-minggu..

dia tanya waktu gw yg kosong di hari senin-kamis jam berapa aja dan dia bersedia samperin gw, di hari dimana dia lagi ga dikantor klien tentunya πŸ™‚ gw jelaskan aja, jam 9 pagi hingga jam 5 sore gw dikantor kerja, jam 7-9 malam gw dikampus kuliah. waktu gw yg kosong hanya jam 12-1 siank (lunch break) kalo dia mau ketemu dikantor gw, dan jam 6-7 sore saat gw udah sampe kampus dan menunggu kelas gw mulai. gw kasih dia pilihan mau samperin kekantor apa kekampus gw aja. oiya gw juga bilang dia boleh aja ketemu gw diatas jam 8 pagi (sebelum gw berangkat ngantor) atau dibawah jam 9 malam (setelah gw selesai kuliah).

dia memutuskan untuk ketemu pagi aja sblm gw ngantor, dia ajak sarapan bareng jam 7 pagi jumat depannya, di suatu restoran 24 hours yg sekitaran kantor gw supaya gw ga telat kerja, dan gw setuju πŸ™‚ terus dia tanya di sekitar kantor gw ada hotel apa yg bisa buat dia nginep, karena dia kan kalo di indo tinggalnya di hotel peninsula slipi.. yaudah gw rekomendasiin sebuah hotel bagus yg ga terlalu jauh dari kantor gw, yg di sebelahnya persis ada restoran 24 hours untuk kita breakfast meeting πŸ™‚

setelah deal mengenai waktu dan tempat interview berikutnya, dia berkali2 memuji gw bilang bahwa dia yakin gw kandidat yg cocok untuk bergabung dalam team dia.. dia bilang bahwa dia sangat percaya sama temen gw, Timo, karena hasil kerjanya dalam team selama ini sangat excellent, dan terbukti bahwa kepercayaan dia ke Timo bener, karena Timo udah ngenalin dia ke calon team member yg sesuai keinginan dia (gw maksudnya), dan dia bilang dia berhutang ucapan makasih ke Timo nih.. kesannya kaya dijodohin nggak sih denger kalimat dia hahaha

interview hari pertama selesai, dia pulang naik taxi.. jadi Mr.Moi ini adalah WNA, mendirikan financial consultant di negara asalnya, dan dia punya banyak klien yg punya cabang disini (MNC), makanya dia memutuskan buka cabang disini, tapi tetep dia menjalankan sendiri perusahaannya dengan bantuan team independent yg saat ini kekurangan orang, makanya dia mau rekrut gw.. selama di indo dia ga bisa beli aset apapun, so dia tinggalnya di hotel dan kemana2 naik taxi karena ga punya tempat tinggal dan kendaraan pribadi disini.. dia bilang, ongkos taxi di indo murahnya kebangetan! lah dia bandingin sama ongkos taxi di negara dia, kursnya aja jauh pak πŸ˜†

dalam perjalanan pulang kerumah, gw harus mampir ke sebuah mall untuk beli makanan sebentar dan cuci mata, disitu gw dapet kabar yg menggembirakan, ternyata setelah pisah sama gw, Mr.Moi langsung hubungin ko Timo bilang begini :

 

wpid-2014-08-20-23.02.27.jpg.jpeg

minimal gw ga bikin malu temen baik yg udah rekomendasiin gw πŸ™‚

 

gw juga say thanks ke temen gw, yg udah ajarin gw just be yourself, maksa gw jujur n let it flow kalo interview, dan bersedia jadi kamus setiap gw bingung bahasa inggris dari suatu kalimat cocoknya gimana πŸ˜† dia pesen gw pliss jangan mengecewakan Mr.Moi yg udah berharap bngt sama gw, karena belum pernah sebelumnya Mr.Moi sampe pindah hotel dan bersedia interview pagi2 nyamperin calon teamnya *padahal di interview kedua Mr.Moi yg mengecewakan gw, karena gw ditolak 😦

malem itu (setelah cerita pjg lebar sama ortu dan cc,dd gw), gw doa curhat panjaang sama Tuhan kalo gw happy banget dengan interview gw hari ini, karena gw ketemu company yg sesuai passion gw dan gw mohon Tuhan ijinin gw jadi join disini akhir tahun, setelah gw dapet bonus utk bayar kuliah gw tentunya πŸ™‚

feeling gw kuat mengatakan kalo gw akan kerja disini, dan kepercayaan diri gw yg tinggi membuat gw sedikit percaya sama kata2 ko Timo kalo Mr.Moi akan bersedia gantiin uang kuliah gw supaya gw bs join lebih cepet disini.. sayangnya feeling gw ga selalu bener, karena di interview kedua, boro2 Mr.Moi mau bayarin kuliah gw, yg ada dia secara ga langsung menolak gw karena banyak kondisi dan persyaratan yg dia kasih supaya gw bisa join jadi team member dia πŸ˜₯

…to be continued…

Mey

Advertisements