if something mean to be yours, it will be yours! maybe not today, but it will be at the right time πŸ™‚

gw mau ceritain perjuangan panjang gw untuk dapetin pekerjaan disini πŸ˜€ semoga ga bosen yah hehe..

sewaktu kuliah gw pernah dekat dengan seorang senior (kakak kelas) pria, sebut saja ko Timo. dibulan agustus 2014, tepatnya di hari ultah gw, dia mendadak BBM menawarkan pekerjaan dikantornya. bukan karna dia mau resign, tapi karna bosnya sedang butuh anggota team baru karna lagi kebanjiran proyek.

dengan bakat prospeknya yg luar biasa, gw tertariklah dengan pekerjaan yg dia tawarin, anyway dia kerja di perusahaan financial consultant asing, dan dia megang klien luar negeri (which means dia ga di indonesia). gw yg saat itu lagi galau memikirkan masa depan, karena gw lagi demotivasi abis dengan kerjaan dan kantor yg sekarang, ditambah hilangnya semangat belajar disaat kuliah lagi padet, setuju untuk coba apply πŸ™‚

tapi gw sebutkan kondisi saat itu.. pertama gw masih S2 dan gamau kerjaan baru mengganggu kuliah gw, so gw ga bersedia kalo dipaksa handle klien luar, gw hanya bisa megang klien indo minimal sampe S2 gw kelar.. kedua, saat itu udah agustus, dan bulan desember gw dapet bonus dari kntr gw yg skrg.. bonus gw ini, nilainya sangat besar bagi gw (entah kalo bagi org lain yah).. gw bilang, kalopun gw apply dan diterima sama bosnya, gw mau bertahan disini sampai gw dapet bonus gw dulu.. dia tanya berapa bonusnya, karena gw sudah sangat dekat sama dia, gw bersedia sebutin nominal bonus gw (padahal sensitif yaa) hehe

gw juga jelasin kenapa gw butuh banget bonus itu.. pertama, bulan february 2015 gw harus bayar biaya kuliah gw kekampusΒ  dengan bonus itu senilai 25 juta rupiahΒ  huhuhu.. sisa dari bonus ini mau gw pake buat mengunjungi seorang sahabat yg lagi menempuh pendidikan di belahan dunia yg lain πŸ™‚ gw bahkan saat itu udah sibuk apply visa dan cek tiket untuk ngunjungin sahabat gw di awal 2015, right after I get my bonus πŸ˜›

ko timo blg ga masalah dan suruh gw tetep kirim CV dan dia kenalin gw ke bosnya dibulan agustus. dia minta gw jelasin secara detail n jujur alasan gw harus bertahan sampai akhir tahun disini, siapatau bosnya mau gantiin uang bonus gw kan supaya bisa join secepatnya..

gw kirim CV ke bosnya, lalu diajak interview diluar jam kantor. sayangnya karena bosnya ini orang asing, dia setiap jumat sampai minggu harus pulang ke negaranya (dia punya keluarga disana).. pilihan yg tersedia bagi gw hanya senin-kamis utk interview, yg mana diluar jam kantor gw punya jam kuliah setiap malam πŸ™‚

akhirnya gw pilih jadwal kuliah yg paling bisa gw tinggal untuk bolos, yaitu di suatu hari rabu sore, masih dibulan agustus. pulang kantor gw samperin bosnya ke kantor kliennya, menara sina topas di kuningan.. bertemulah kita di lobby sina topas dan berkenalan.. lets call Him Mr. Moi πŸ™‚ dia ajak gw meeting di starbucks, ditemani segelas tiramisu frappe-without coffee-size grande kesukaan gw, mulailah kita ngobrol..

pembicaraan hanya bersifat satu arah btw, karena dia hanya minta gw cerita pengalaman hidup gw, passion dan harapan, cita2, hobby, pendidikan, bakat dan minat, aktivitas di waktu luang, preferensi kerja dan karir seperti apa yg gw mau. tak lupa gw cerita latar blkg kerjaan gw selama ini, apa aja yg gw kerjakan dan hasilkan di perusahaan tempat gw kerja skrg πŸ™‚

ini pertama kalinya gw bicara english lgsg sama org asing loh hahaha.. dan nervous bngt πŸ˜› seandainya ko Timo disini, gw pengen minta dia ikut dateng pas gw interview utk bantu jadi translator.. gw selama ini kalopun ngomong n presentasi pake english, yg denger orang indo kan (gw ga punya dosen dan kolega kantor yg native englishnya).. dan kalo gw keselibet mau jawab pertanyaan diskusi tapi susah ngomong englishnya, gw ceplosin pake bahasa indo juga temen2 sekelas dan dosen / kolega meeting gw ngerti.. lah ini ngomong sama calon bos yg 100% gabisa indo, gw ga mungkin bisa asal ceplosin bahasa indo saat ngeblank πŸ˜†

Puji Tuhan apa yg gw sampein bisa dimengerti oleh Mr.Moi, lalu gantian dia yg cerita ttg perusahaan yg gw apply ini.. disini gw separoh2 nangkepnya karena english dia kan asli banget dan gw ga terbiasa denger aksennya, agak mabok deh.. yg penting gw nangkep intinya dan gw yakin bahwa ini pekerjaan yg gw inginkan.. dunia gw banget lah intinya, kliennya juga menarik minat gw πŸ™‚

dia mendesak gw tanya masalah salary disini, tapi gw gamau tanya.. karna gw udah bilang alasan utama gw mau pindah kerja adalah utk cari ilmu, bukan butuh kenaikan salary (tapi gw tetep berharap naik gaji loh hahaha).. akhirnya karena gw ga tanya2, dia duluan buka pembicaraan masalah salary.. ternyata disini gw akan dibayar secara berbeda dibanding dikantor skrg..

…to be continued…

Mey

Advertisements