Rencana awal blog ini mau diisi postingan yg bagus2 aja, memory yg indah2 utk dikenang di kemudian hari.. my life isn’t perfect just like any other human being right? But I always try to be thankful all the time, for God is good to me and of course to you too πŸ™‚

sebelumnya minta maap dulu ah kalo isi postingan dibawah ini sedikit kurang enak dibaca kalimatnya πŸ˜›

saat gw baru lulus kuliah di usia 21 tahun, gw udah diterima jadi karyawan tetap di sebuah bank swasta terbesar di Indonesia, inisialnya BCA, tapi karna perbedaan prinsip gw terpaksa resign sebelum mulai bekerja dan menolak kesempatan yg katanya hanya 70 dari 5000 orang yang diterima (gw ikut program pendidikan calon karyawan bukan lewat open recruitment), dan semua temen2 yg tau kisah ini bilangnya β€œsayang banget”, β€œrugi banget” dan β€œnyesel banget”, gue malah santai aja tuh. Sedikitpun ga ada penyesalan dalam diri gw ketika itu, bahkan jujur sampe saat ini juga ga pernah ngiri liat temen2 gw yg kerja disana hehe

Ketika setelah itu gw dapetnya pekerjaan di perusahaan yg jauh lebih kecil dari bank itu, lalu pindah pekerjaan juga ke perusahaan yg lebih kecil dr bank itu (tapi lebih gede dari perusahaan pertama gw), orang2 merasa kasian dan bilang gw nyesel kali yah berani nolak bank itu, skrg cuma bisa kerja di perusahaan kecil (sebenernya sih ga kecil2 banget, Cuma karna dibandingin sama itu bank yah jadi terasa kecil), gue malah bersyukur banget ..

Gengsi yg gw dapet ditempat kerja skrg memang kalah dibanding kalo gw adalah karyawan bank dgn inisial BCA itu, tapi dikantor ini gw sering ngerasain jadi nasabah solitaire bank itu.. tentu ajalah bos gw beserta keluarganya yg nasabah solitaire mereka, tapi bos gw sering ngajak gw kalo mereka ada undangan khusus solitaire dr bank tsb. Bahkan ga jarang ketemu temen2 semasa program pelatihan dari bank itu, mereka yg ngelayanin gw karna kan pura2nya gw wakilin bos jadi nasabah solitaire πŸ˜›

Mulai dr seminar yg keren2 (tema and pembicaranya), jamuan makan malem yg mewah2, tiket konser limited kelas VVIP, meeting2 sesama nasabah solitaire mereka yg membuat gw dapet kesempatan kenalan sama orang2 hebat dan sukses, perawatan kulit, tubuh dan muka (facial) yg sebenernya ditujukan utk memanjakan nasabah solitaire mereka, tapi istri bos gw gamau perawatan sendirian jadi gw diajak deh πŸ˜› Kayanya gw yg paling jelek kalo di acara solitaire bank itu deh, sisanya kan nasabah asli (bos semua) sedangkan gw cuma karyawan (nasabah solitaire gadungan) hahaha

Dari segi gaji juga, ini sih Berkat Tuhan luar biasa deh! Tau kan kalo kepintaran dan IPK ga menjamin kita pasti pinter kerja dan bisa dapet gaji tinggi? Tapi ada juga bos yg nawarin gaji calon karyawan tergantung dari IPK nya.. gue sih ga setuju juga bos model begini, diskriminatif banget kalo ngasih gaji tergantung IPK, kasian orang2 yg pinter kerja dan attitude nya baik, cuma karna IPK nya kecil (misalnya semasa kuliah dia sambil kerja jd ga bisa maksimal nilainya) jadi dikasih gaji dibawah kemampuannya!! Masalahnya gue dapet bos 2x model begini hahaha.

Flashback waktu gw resign dari bank, gw ditanya sama si kepala biro yg menerima surat resign gw, katanya boleh ga beliau referensiin gw ke temennya yg pny perusahaan. Gw bilang boleh lah secara gw jg lagi nyari kerja kan setelah resign. Akhirnya temennya itu jadi bos pertama gw berkat referensi beliau. And you know what? Sebagai gaji pertama beliau kasih gw agak jauh diatas gaji yg gw dapet kalo jadi kerja di bank itu.. ini serius diluar ekspektasi banget, karna saat interview dan ditanya minta gaji berapa, gw cm jawab pake angka gaji yg harusnya gw dapet kalo ga resign dari bank. Mungkin efek referensi dari temennya yg kabiro bank πŸ™‚

Gw hanya kerja 4 bulan disana karna biaya transportasinya mahal banget, kantornya kan jauh dari rumah, dari Jakarta barat ke Jakarta utara, 2 jam tiap pagi dan sore dijalan. Waktu gue baru 2 bulan kerja disana mendadak gw ditelepon oleh nomor ga dikenal yg mengaku dapet nomor hp gw dr bank bekas gw resign dulu. Nawarin pekerjaan. Gw sempet mikir bukannya bank biasa nelpon sembarangan nawarin kartu kredit dan KPR, ini kok nawarinnya kerjaan. Tapi gw coba liat deh kesempatan yg ditawarin πŸ˜›

Long story short gw interview dan bawa CV ijazah lengkap temuin tuh penelepon (dia samperin di gereja deket tempat gw ketemuannya, gw yg tentuin tempat ketemu di gereja biar aman). Ternyata beliau lagi cari karyawan buat perusahaannya yg cuma 20 menit dr rumah gw! Dan Tuhan baik bngt karna secara pengalaman dan kemampuan kerja gw belom pantes dapetin gaji yg dia tawarin pas itu πŸ™‚ tentu aja gw langsung oke janjiin dia resign dr kerjaan skrg, naΓ―f banget kalo gw menolak kerjaan baru dengan kantor jauh lebih deket n gaji jauh lebih oke.. hihihi *gw juga udah ga betah posisinya dikantor saat itu dengan tingkat stress 4 jam dijalan setiap hari, so tepat setelah 4 bulan kerja disana gw resmi pindah*

si penelpon itu sampai saat ini masih jadi bos gw, orangnya masih muda, ganteng, baik dan sayangnya sudah berkeluarga..istri dan kedua anaknya yg masih SD juga baik banget sama gw πŸ™‚ jadi si bos ngaku pas itu lagi butuh karyawan dan isenk curhat sama karyawan bank tempat dy jadi nasabah solitaire disana. Entah gimana prosesnya bos gw malah dapetin nomor HP gw dari pihak bank itu. Dia berani nawarin gaji awal yg oke karna dapet gosip kalo gw pinter banget waktu di bank.. padahal mah gw kerja ga pinter2 banget loh! Kasian juga bos gw kemakan gosip πŸ˜›

kerja disini gw cuma perlu waktu 20menit tiap pagi kekantor dan 30 menit tiap sore pulang kerumah. Sejak S2 plg kantor selalu kekampus, deket juga cuma setengah jam, udah plus macet jam pulang kantor loh πŸ˜€ memang kerja dimanapun selalu ada plus minusnya yah, gw jg merasa bahaya kelamaan disini karna udah comfort zone dan kemampuan gw udah lama ga berkembang disini. tapi itu masalah gimana gw mau memperbaiki diri dan meningkatkan kualitas pribadi gw aja, makanya gw lanjut kuliah supaya ga mentok isi otaknya hehe..

Dari segi income juga sekarang relatif deh, yg penting masih cukup gw bisa hidup mandiri tanpa subsidi dari manapun, masih ada sisa tiap bulan utk ditabung.. Kalo bahas uang sih ga ada habisnya, syukuri aja apa yg udah kita terima dan berbagi πŸ™‚ nilai yg bagi gw besar mungkin buat org lain kecil dan sebaliknya.. tapi temen2 yg dulu seangkatan gw di bank (sebelum gw resign) sampe skrg salary nya masih belum nyampe senilai gaji awal gw disini *bingung pake banget*

Yang mau gw ocehin disini adalah orang2 yg sampe skrg masih aja asal ketemu nanya gw udah pindah kerja belom.. ga tertarik balik ke bank or coba perusahaan multinasional gitu? Ga sayang kuliah pinter2 kerjanya di perusahaan keluarga aja? Emang kerja di perusahaan kaya gitu butuh karyawan yg S2 yah? Ngapain setiap hari makeup cakep2 pake baju bagus dan high heels padahal kantornya cuma di Ruko biasa? You know lah something like that πŸ™‚

bukan berarti gw ga setuju dengan pandangan di atas, gw masih oke kok dengan omongan yg bilang kerja di bank or multinational company lebih keren dibanding kerja dikantor gw, gw juga setuju kalo kerja di perusahaan ini sebenernya ga butuh karyawan S2 dan penampilan yg seperti ketika gw masih program calon karyawan di Bank (masa2 disana gw DIWAJIBKAN makeup full sepanjang hari, pake rok blazer high heels minimal 5 cm dan harus lebih keren lagi kalo mau ketemu nasabah gede ato meeting ama bos2)..

gw juga mau2 aja ganti perusahaan kalo nemu yg lebih baik, tapi bos gw udah kasi kepercayaan terlalu besar dikantor sekarang, jadi kalopun mau resign gw harus oper semua tanggung jawab ke orang yang bisa gw percaya untuk jalanin perusahaan ini, dan ga gampang carinya.. lagian nego gaji diluaran susah banget umur gw masih 24 tahun, kemungkinan besar harus turun gaji kalo gw pindah kantor umur segini πŸ˜₯

postingan ini sebenarnya udah lama di draft, waktu gw lagi keki banget sampe nulis begini.. tapi gw gamau publish karena merasa ga enak dibaca aja kalimat2 diatas hahaha.. lalu kenapa gw publish skrg? karena saat ini gw udah dapet pekerjaan di perusahaan lain πŸ™‚ oktober menjadi bulan terakhir gw disini, doakan lancar2 yah proses resign dan serah terima pekerjaan, barengan sama UTS juga hehehe

gw akhirnya menyerah dengan kondisi gw yg lack of motivation on work, so ini saatnya gw keluar dari comfort zone dan coba tantangan baru.. alasan utama gw hanya 1 : gw udah bener2 gabisa berkembang lagi dikantor yg skrg, udah abis semua hal yg bisa gw pelajari disini, makanya motivasi kerja gw (dan parahnya menular ke motivasi kuliah gw) hilang lenyap bak ditelan bumi..

Meskipun ini postingan ngoceh2 tetep harus ada pesen moralnya yah.. intinya selalu bersyukurlah untuk apa yg kita dapet dan jangan pernah menyesal kalo udah ambil keputusan. Penyesalan ga pernah menyelesaikan masalah, lebih baik berjuang memperbaiki kesalahan hehehe.. dan inget kalo rencana Tuhan selalu indah di balik semua yg terjadi dalam hidup kita!

what others think is not important.. how you feel about yourself is all that matters πŸ™‚

With love,

Mey

Advertisements