sebagai karyawan kantoran dan mahasiswi, weekend selalu menjadi hari yg paling gw nantikan sepanjang minggu, karna gw bisa bangun agak siank, bisa boci (bahasa gaul dari bobo ciang), bisa baca novel sepuasnya, jalan2, creambath, maskeran, luluran, termasuk beberes rumah dan kelarin tugas2 kuliah hehe.. sayangnya dalam beberapa minggu ini hari sabtu gw yg indah direbut paksa oleh sang bos akibat adanya training Kaizen dikantor 😥

sabtu kmrn udah training gw yg kesekian (actually gw ga ngitungin dan ga serius ikut trainingnya).. mulai dari pagi dan selesai jam 4 sore.. lalu dari kantor gw langsung ke gereja karena ada tugas jaga pameran buku2 rohani dalam rangka BKSN (bulan kitab suci nasional)..

selagi jaga stand di halaman gereja ada kejadian lucu nih.. mendadak anjing gereja yg bernama bom2 nangkring di atap gereja donk dan manggil2 kita.. kita kaget lah penasaran gimana cara si bom2 bisa nangkring di atap, gw gatau kalo anjing punya kemampuan manjat seperti kucing yah?

bom2 ini manggil kita dlm keadaan panik karna bingung gimana cara turunnya.. gw pikir anjing sangat pinter loh, maksudnya kalo dia tau gimana pas naik harusnya dia turun lewat jalur yg tadi dia naik kan? (ahh emang gw ga ngerti apa2 soal anjing)

temen gw dibawah langsung buka tangan dan suruh bom2 loncat aja ntar ditangkep.. bom2nya ga mau disuruh loncat, malah makin panik diatas atap maju mundur ketakutan.. akhirnya temen gw ambil tangga besi dari gudang belakang gereja utk naik ke atap jemput bom2..

sampe diatas bom2nya digendong mau turun bareng, lalu malah ngeguling2 panik digendongan temen gw dan jatoh kebawah, untung aja ada temen gw yg lain siap nangkep dari bawah.. abis ditaro ke tanah bom2nya lgsg lari tanpa mengucapkan makasih ke temen gw yg udah nyelamatin dia, dan tanpa penjelasan gimana caranya dia bisa ada diatap gereja.. huhh kan kita penasaran yaa ❓

selesai sudah prosesi penyelamatan bom2 yg bikin heboh orang2 yg lagi mau misa, sampe ada org masih pake helm ikutan menolong hahaha.. stand buku yg lagi gw jaga juga sementara dicuekin dulu calon pembelinya karna yg jualan malah sibuk memotret 😆

 

wpid-img_20140901_122013.jpg

kiri saat naik, kanan saat turun

 

wpid-img_20140901_121435.jpg

yuk dibeli bukunya 😀

 

jam 6 sore gw titipin lapak buku ke temen karna gw pengen masuk gereja utk misa bareng mami, cc dan dd gw.. selesai misa mereka pulang kerumah dan gw balik jaga stand sampe sepi dan seluruh pembeli abis.. lalu seperti biasa tugas paten gw yg itung2 hasil penjualan dan total cash (lumayan byk surplus), then stock opname buku and rame2 beresin semuanya kedalem gudang utk jualan lagi hari minggunya..

sekitar jam 9 lewat baru selesai urusan pameran buku dihari sabtu, lalu gw ajak temen2 ke rumah duka jelambar karena salah satu temen gw ada yg kehilangan mamanya di hari jumat 😦

flashback ke hari jumat sore, salah satu temen gereja gw yg kerja di Ternate mendadak update status bbmnya ngabarin kalo mamanya udah dipanggil Tuhan.. gw lgsg shocked karna blm lama 2 sahabat gw jg berduka akibat kehilangan mamanya..

pas di BBM gw hanya bilang turut berduka dan tanya mamanya sakit apa, dijawab kalo mamanya meninggal mendadak karena jatoh *duhh 😦 dan gw tanya dia dirumah duka mana.. temen gw bilang dia belom bisa ke jkt hari jumat, sabtu pagi baru dapet pesawat ternate-jakarta..

terpaksa sabtu gw baru bisa kerumah duka selarut malam itu, dan gw yg harus ajak temen2 gw yg lain karena sejujurnya mereka ga gitu kenal sama yg berduka ini.. cuma sekedar tau aja sesama aktif di gereja, tapi kita beda komunitas (dia putera altar), sedangkan gw emang lebih banyak kenal orang2 gereja *dulu gw aktif di putera-puteri altar dan Legio Maria juga sebelum memutuskan komit di Persekutuan Doa yg skrg 🙂

sampe rumah duka jelambar suasana rame banget dengan orang2 gereja.. gw dirumah duka agak lama kmrn, pulang kerumah menjelang tengah malam.. makanya gw sebut ini busy saturday karna gw keluar rumah jam 8 pagi dan baru sampe rumah lagi jam 12 malem.. untungnya sore sempet ketemu mami di gereja dan ijin dulu..

anyway temen gw bersedia bagi cerita tentang kecelakaan yg dialami mamanya 🙂 jadi beberapa hari terakhir mamanya ini sering tanya ke anak2nya yg lain kapan temen gw pulang (temen gw anak bungsu dan kesayangan kayanya).. temen gw juga udah rencana pulang sih karna urusan di ternate hampir beres..

jumat siank mamanya ditinggal sendirian dirumah, kebetulan cecenya yg tinggal dirumah itu lagi pergi jemput anaknya ke sekolah.. papanya entah pergi kemana.. sekitar menjelang sore papanya pulang kerumah dan mendapati mamanya tergeletak di lantai rumah dalam posisi kaya abis jatoh kepeleset gitu.. saat itu papanya udah merasa mamanya gada nyawa sih (seluruh tubuhnya dingin dan ga bernafas)..

papanya langsung panik dan bawa mamanya ke RS, sayangnya begitu sampai RS, dokter langsung tau kalo mamanya udah ga ada sejak masih dirumah.. mamanya meninggalkan suami dan anak2nya secara mendadak tanpa pernah bangun lagi untuk menjelaskan apa yg dialami di menit2 terakhir hidupnya 😦

analisa dokter sih mamanya jatoh yg menyebabkan jantungnya berhenti bekerja.. mamanya memang ga punya penyakit jantung, tapi dia ada maag dan asam lambung, dan dokter bilang ketika jatoh kepeleset asam di lambungnya bisa naik sampai jantung dan mengakibatkan penyumbatan seketika (gw bukan dokter jadi ga ngerti kalo hal2 begini bisa kejadian, temen gw pas cerita juga bilang sulit percaya)

apapun jawaban dokter yg jelas kepergian mamanya memang udah rencana Tuhan kan, gw hanya bisa menghibur temen gw yg sedih aja dan masih mikirin kenapa mamanya bisa jatoh saat dirumah gada siapapun, memang mamanya lagi mau ke toilet apa mau ke kamar pas jatoh itu, kenapa Tuhan ambil mamanya langsung, minimal jika ada papa / koko / cecenya disaat kejadian kan temen gw ga perlu bertanya-tanya lagi ttg kejadian yg sebenarnya.. dan gimanapun setiap anak pengennya selalu ada kan disaat2 menjelang kepergian orang tuanya..

oh iya tentu aja temen gw kasih pelajaran dan pesan yg penting bngt buat gw, kalau bisa jangan biarkan orang tua sendirian dirumah, amit2 kalo kenapa2 harus ada yg menolong.. noted! dan gw makin rajin deh doa sama Tuhan supaya jangan mendadak ambil orang tua gw sebelum gw berhasil membahagiakan mereka, meskipun saat ini gw belum mengerti sampai kapan perjuangan tersebut bisa dikatakan berhasil 🙂

 

 

with love,

Mey

Advertisements