hari kemerdekaan Indonesia yg ke 69 adalah hari paling menyedihkan bagi gw.. 2 orang sahabat gw kehilangan mamanya tepat sehari sebelumnya, diwaktu yg bersamaan dengan lokasi yg berbeda.. gw merayakan 17 Agustus di rumah duka mendampingi sahabat yg lagi berkabung, membuat gw juga nangis terus2an melihat kesedihan mereka..

berita duka pertama gw dapet dari Okta (nama disamarkan), dia sahabat pertama gw di SMA, hingga saat ini sahabat terbaik gw.. sebenernya gw tau mamanya sakit emboli paru udah lama.. tapi berulang kali sembuh dan pulang kerumah, pulih, ngedrop lagi..

dia ngabarin gw tentang kepergian mamanya hari sabtu jam 5 sore, posisi gw di Blitz Megaplex Grand Indonesia dengan tiket show Teenage Mutant Ninja Turtle (TMNT) di tangan.. langsung shocked dan lemes gw dengernya, pengen langsung samperin tapi posisi okta lagi di pesawat menuju Batam..

jujur yg membuat gw paling sedih adalah gw merasa gagal sebagai sahabat.. beberapa hari sebelumnya, di malam ultah gw ke 24, gw mengalami kekecewaan yg membuat hidup gw sedikit terpuruk.. dan disaat okta harus melihat mamanya berjuang antara hidup dan mati, dia ga cerita sama gw, malah dia dengan sabar dengerin curhatan n tangisan panjang lebar gw hanya karna dikecewakan seseorang..

okta bilang dia baru sampai jkt sabtu tengah malem, gw uda sempet ulur waktu di GI, abis nonton TMNT, makan di Sombrero, pulangnya mampir ke Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih, tapi sampai tengah malem okta masih belom tiba di jkt.. wajar sih karna urus kepulangan jenazah pake pesawat agak ribet, dan sampe jkt mereka harusΒ  cari rumah duka juga.. akhirnya gw nyerah, karna takut kalo ditungguin malah bikin ribet keluarganya.. sabtu mlm gw pulang kerumah dan hari minggu baru gw kerumah duka temenin dia..

ini sharing sahabat gw mengenai cobaan terberat yg Tuhan kasih buat keluarganya :

setelah 2 bulan diopname akibat emboli paru (pembekuan darah), kondisi mamanya Okta semakin parah, dokter menganjurkan operasi di Singapore, karena hanya RS Mount Elizabeth yg punya alatnya.. dokter bilang kondisi mamanya ga memungkinkan naik pesawat, sehingga keluarganya memilih naik kapal laut selama 30 jam dari jakarta ke singapore..

mamanya berangkat naik kapal didampingi suster, dokter dan papanya Okta hari jumat sore.. okta standby di jakarta utk komunikasi dengan dokter disini, siapin segala keperluan yg takutnya mendadak dibutuhkan dan harus dibawa kesana.. cecenya Okta standby di singapore, siapin kamar di mount elizabeth dan siapin kargo n ambulans utk jemput mamanya dari pelabuhan hingga RS..

dalam perjalanan dikapal kondisi mamanya semakin kritis, papanya setengah mati cari sinyal utk telpon dokter disini menceritakan kondisi tsb, lalu dokter dan okta disini keliling cari obat langka yg dibutuhkan mamanya dlm kondisi kritis tsb (mereka ga nyangka kondisi mamanya bisa komplikasi begitu di kapal, dan obatnya ini belom pernah digunakan mamanya sebelumnya). setelah dapet obat tsb, Okta segera ke bandara dan beli tiket onthespot dari jkt ke batam.. (posisi kapal mamanya ditengah laut, 5 jam lagi sampai batam, makanya okta disuruh anter obatnya ke batam)..

sayangnya dalam perjalanan ke bandara, Okta dapet telp dari kapal yg menginfokan bahwa mamanya baru aja menghembuskan napas terakhirnya, tanpa didampingi satupun keluarga di sisinya, karena pada saat itu papanya Okta lagi di anjungan kapal, cari sinyal utk telepon dokter 😦

rencana awal Okta terbang ke batam utk anterin obat mamanya, berubah jadi acara menjemput jenazah mamanya.. ccnya Okta juga segera ninggalin urusan sama mount elizabeth dan pelabuhan di singapore, terbang ke batam.. okta dan ccnya ketemu duluan, ga lama kapal yg membawa papa mamanya sampe batam.. lalu mereka urus kepindahan jenazah dan naik pesawat ke jakarta.. sabtu tengah mlm baru sampe jakarta dan dapet kamar dirumah duka Heaven..

melihat gimana keadaan keluarga di rumah duka bikin gw sedih banget.. jemaat gereja yg dateng kerumah duka ga terhitung, karangan bunga sampe ga muat, bener2 terlihat gimana kualitas hidup seorang manusia disaat kepergiannya..Β  okta ini sekeluarga pendeta semua, kerjaan mereka pelayanan misi mewartakan dan mempraktekkan Firman Tuhan kemana2 πŸ™‚ mereka Kristen yg bener2 kuat banget imannya, gw belom pernah deket sama orang Kristen yg lebih cinta pada Tuhan melebihi mereka..

tapi disaat kehilangan, disaat semua orang menyebutkan Firman Tuhan yg mengatakan “semua udah diatur”, “Tuhan sayang mamanya makanya dipanggil skrg”, “mamanya udah ga perlu menderita di dunia lagi”, “percaya aja kalo rencana Tuhan selalu yg terbaik”, “mamanya udah bahagia dan tenang di surga”, tetep aja mereka nangis ga berenti dan memohon pada Tuhan kekuatan supaya bisa menghadapi kehilangan ini..

what I mean here, yg namanya kehilangan orang yg kita cintai itu ga pernah mudah, bahkan utk org yg sangat percaya kepada Tuhan, tetep merasa ga rela.. so, jangan pernah katakan orang yg nangis2 saat berkabung sbg org yg ga punya Tuhan! even gw disana sempet merasa Tuhan ga adil, keluarga Okta begitu setia ikut Tuhan, mama papa nya mewartakan dan menjalankan Firman Tuhan didalam hidupnya, mamanya masih muda (umurnya 46 thn) dengan anak2 yg hidupnya selalu lurus menurut ajaran Tuhan..

dalam kesaksian keluarga yg gw denger di kebaktian penghiburan, terlihat jelas penyesalan mendalam yg mereka alami.. kenapa mereka terlambat bawa mamanya ke singapore, kenapa mereka ga maksa naik pesawat terbang aja, kenapa obat langka itu ga dipersiapin sebelumnya (mereka udah bawa banyaaak banget obat di kapal, ternyata yg dibutuhin mamanya obat lain yg bener2 jauuuh dari kemungkinan sebelumnya), dan penyesalan terdalam mereka adalah kenapa mamanya harus meninggal ditengah laut tanpa didampingi satupun keluarga, bahkan papanya yg ikut di kapalpun lagi ninggalin kamarnya buat cari sinyal telpon2 dokter, dan balik2 mamanya udah ga bernyawa..

kesaksian papanya Okta meyakinkan gw, sehebat apapun Hamba Tuhan dalam mengajarkan Firman Tuhan, tetap ada saatnya mereka kecewa dan ga kuat menghadapi musibah dlm hidupnya.. pada akhirnya rencana Tuhan selalu indah, yg jelas mamanya sahabat gw ga perlu menderita lagi di dunia ini.. dalam hari2 terakhir hidupnya, beliau hanya bisa nangis dan muntah2 di ranjang RS, dengan kata2 yg diulang terus “saya ga kuat lagi, sakit banget”

ternyata Okta bukan satu2nya sahabat gw yg berduka kmrn.. minggu pagi gw dapet kabar dari sabahat gw yg lain, Dian (nama disamarkan), mamanya juga meninggal hari sabtu bersamaan dengan kepergian mamanya Okta 😦 Dian juga sahabat deket gw dan Okta dari SMA..

jadi hari jumat sore, ketika Okta ditinggal mamanya naik kapal ke singapore, mamanya dian mengalami kecelakaan motor.. dia lagi naik motor dibonceng papanya di daerah matraman, ditabrak bajai dari belakang dan mental lah itu motor, papa, mamanya ke jalanan.. papanya mengalami luka baret dan sempet pingsan 5 menit, mamanya sedikitpun ga kebaret, ga berdarah, dan abis terpental ke jalanan, langsung bangun dan minta pertolongan buat papanya..

lalu mereka berobat ke Carolus (RS terdekat dari lokasi kecelakaan) dan masuk UGD.. meskipun masih sehat bugar dan gada luka sedikitpun, dokter memaksa mamanya Dian nginep di UGD untuk di CT Scan dll.. malam itu mama papa Dian tidur dengan nyenyak di RS Carolus.. sabtu pagi Dian sampe di carolus dan lihat papanya udah sembuh, mamanya tidur sangat tenang, bahkan sampe ngorok (belakangan gw tau dari koko gw, kalo pasien tidur ngorok udah tanda2 mau lewat)..

sekitar sabtu siank, disaat2 kritis mamanya Okta diatas kapal, Dian dapet kabar mengejutkan dari dokter, kalo ada penggumpalan darah di otak mamanya Dian akibat kecelakaan motor.. harus segera dioperasi, tapi kemungkinan selamat hanya 30%..

dian langsung memilih mamanya dioperasi.. sayangnya ketika lagi persiapan operasi, mamanya udah meninggal dengan tenang.. mamanya tidur tanpa pernah bangun lagi sejak tiba di RS Carolus.. gw percaya mamanya Dian dan mamanya Okta tiba disaat yg bersamaan di surga πŸ™‚

kehilangan yg sama.. bedanya kasus Dian terlalu mendadak.. dia sama sekali gada firasat apapun ketika mama papanya berangkat naik motor sore itu.. dia lebih shock dan ga siap karena mamanya mendadak dipanggil Tuhan akibat kecelakaan, tanpa sakit apapun.. dia sedikit lebih beruntung karna sempet melihat mamanya disaat terakhir hidupnya.. Okta sedikit lebih siap kehilangan mamanya, karena sejak dokter mengatakan mamanya harus dioperasi di singapore utk menyelamatkan nyawanya, dia udah tau bahwa mamanya sewaktu2 dapat dipanggil Tuhan.. okta lebih sedih karna ga bisa mendampingi mamanya di saat terakhir hidupnya..

semua kata2 dlm paragraf diatas hanya kalimat ga berarti dari manusia biasa.. kenyataannya, ga pernah ada kata siap untuk kehilangan orang yg sangat kita cintai.. ga pernah ada kata beruntung jika kita harus berduka saat ditinggal oleh orang terdekat.. gw liat sendiri gimana mama gw menderita dan mohon2 sama Tuhan saat oma gw meninggal, padahal oma gw sakit kritis udah berbulan2 dan berobat pindah2 naik kapal laut, udah bawa pasukan lengkap anak cucu dokter suster sampai carter kapal lautnya sendiri.. tetep aja oma gw dipanggil Tuhan dan seluruh anaknya gada yg siap 😦

anyway mendengar kisah kecelakaan motor mamanya Dian, gw lgsg ditampar saat itu juga.. 17 agustus kmrn, gw menelpon sahabat gw (sahabatnya Dian dan Okta juga) minta dia bawa motor utk anter jemput gw pindah2 dari rumah duka Husada (mamanya Dian) dan Heaven (mamanya Okta).. gw tau banyak jalanan akan ditutup akibat lomba2 17an makanya gw maksa dia harus bawa motor supaya bisa lewat kerumah duka.. seandainya gw bisa belah diri, gw pengen separoh di husada dan separoh di heaven sepanjang hari itu, ga perlu pindah2 pake motor, mana beneran banyak banget jalanan ditutup utk lomba..

Puji Tuhan gw aman seharian naik motor.. tapi gw parno banget dan ketakutan diatas motor, kebayang2 kisah kecelakaan mamanya Dian.. nyokap gw jg sebelom berangkat udah merengek2 sama gw jangan naik motor katanya, tapi gw maksa dan ninggalin nyokap gw dengan kekuatiran ekstra karna gw berangkat naik motor sama sahabat gw.. mana gw baru pulang dari rumah duka mendekati jam 12 malem, terpaksa pulang karena harus kerja dan kuliah hari senin, lagipula ga mungkin gw nginep juga merepotkan keluarga org yg lagi berduka..

terlepas dari segala kesedihan yg dialami 2 sahabat gw, gw percaya Tuhan punya rencana yg indah buat hidup mereka selanjutnya.. pada akhirnya setiap orang akan kembali ke penciptaNya, dan mama mereka beruntung karena telah hidup didalam Tuhan semasa hidupnya, sehingga saat ini mereka udah berbahagia di Surga πŸ™‚

BE STRONG MY VERY BEST FRIEND!

with a painful heart,

Mey

Advertisements