sebelumnya SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI untuk temen2 yg merayakan yah.. maaf sangat telat karna baru balik camping yg selama 5 hari kmrn no gadget at all.. mohon maaf lahir batin jika ada salah2 kata dan tindakan baik yg disengaja maupun ga disengaja πŸ™‚

ini posting pertama gw setelah balik dari camping kemarin di situgunung.. untuk cerita liburan dan campingnya belum tau akan gw posting apa enggak, overall sih seru tempat dan acaranya, sayang aja panitia yg bikin jadwal acara bener2 parah sehingga banyak masalah dan kekacauan akibat susunan acara yg berantakan..

gw mengalami kejadian paling mengerikan 2x dalam hidup gw ketika camping kemarin, dimana untuk pertama kalinya gw liat orang yg bener2 dalam keadaan hampir mati didepan mata gw dan pegangan tangan sama gw..

waktu camping kemarin gw satu tenda dan satu kelompok sama temen2 PD gw, nama kelompok kita PDKK yaitu singkatan dari komunitas kami (Persekutuan Doa Karismatik Katolik). jumlah kelompok kita ada 8 orang, 4 cowo dan 4 cewe.. 4 cewenya ini ada gw, dd gw, mawar dan pink (mawar dan pink bukan nama sebenarnya).

yg membuat gw mengalami kejadian mengerikan bahkan hingga trauma sampe skrg adalah si mawar. gw jelasin dulu yah.. mawar ini orang Flores dengan kulit full hitam (bukan coklat tapi hitam) dan mata sangat besar (dalam keadaan ngobrol normal gw bisa liat diameter mata dia sekitar 2 cm). tinggi badannya 155 cm dan beratnya 80 kg. rambutnya full keriting dan ngembangg luar biasa, sangat wajar mengingat dia memang asli Flores (Indonesia Timur). coba dibayangkan dulu penampilannya sebelum gw melanjutkan cerita πŸ™‚

nah si mawar ini fisiknya sangat lemah. sejak kehadiran dia di PD, gw yg biasanya selalu paling lemah dan lambat dalam segala kegiatan fisik, jadi cewe kuat kalo dibandingin sama dia.. kemarin waktu lari pagi ke monas aja, gw masih semangat2 lari dia udah cape dan duduk di pinggir jalan.. begitu juga ketika hiking di camping hari pertama, gw masih dengan kuatnya mendaki gunung lewati lembah, mawar udah teriak2 ngos2an minta duduk dan minum dulu.. bener2 lemes banget anaknya..

gw reflek kalo ngeliat org bertubuh lemah pasti ngecek ukuran kakinya. ternyata bener aja kakinya cuma pake sepatu ukuran 37.. sangat ga seimbang dengan bobot tubuhnya yg 80 kg kan? dulu jaman gw lemes2an dan sakit terus, dokter pernah bilang badan gw lemah karna kaki gw kecil banget (kaki gw pake sepatu ukuran 35, itupun kadang masih kelonggaran). org dengan kaki kecil sangat bahaya kalo punya badan gede, karna nantinya ga kuat jalan dan gampang oleng akibat kaki ga kuat menampung bobot tubuhnya.. dokter udah pesen2 badan gw ga boleh sampe gede kalo gamau kenapa2, dan kalo suatu saat gw hamil yakin deh ga bisa jalan dan gerak banyak.. terbukti soalnya cc sepupu gw juga kakinya sama aneh kecilnya sama gw dan ketika hamil kasian banget liatnya bener2 lemes gabisa kemana2.. asal jalan dikit langsung roboh 😦

pengalaman mengerikan gw sama si mawar terjadi di camping hari kedua kmrn, tepatnya hari minggu tgl 27 july 2014. setelah melalui camping hari pertama (sabtu) dengan sangat tidak menyenangkan, hari kedua gw lebih siap mental.. karna udah tau hari pertama aja kacau begitu, hari kedua pasti ga akan lebih baik dan gw yakin gw lebih kuat hari ini.. jadwal hari kedua adalah hiking kepuncak gunung dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore (iya jadwal hikingnya 8 jam, untungnya kita pinter bawa bekal makanan dari tenda karna di tengah hiking ga mungkin ada yg jual makan siank kan, makanya kita bangun pagi2 buta di hari minggu untuk masak bekal makan siank buat hiking). malemnya setelah hiking kita akan jurit malam.. nah ini yg paling gw benci, jurit malam.. menurut gw enggak banget ngeliat org bercanda dandan ala setan lalu nakut2in kita yg lewat dengan modal sebatang lilin doank..

jalur yg kita lalui buat hiking siank bener2 serem dan jauuh banget. naik turun di tanah yg becek karna bekas ujan malem sebelumnya, banyak binatang pacet (sejenis lintah tapi masih kecil) yg selalu nempel di kaki dan tangan semua peserta camping, mereka menyedot darah kita sampe gendud lalu lepas sendiri.. setelah pacetnya lepas itu darah ngalir deras keluar dari lubang yg bekas disedot pacetnya..

jalur hikingnya terjal sehingga kalo nemu tanjakan gw hampir pingsan cape mendakinya..ada untungnya gw sekelompok sama mawar, karna dia bentar2 bakal minta duduk dan istirahat (biasa gw yg paling cepet minta istirahat)

jalanannya juga serem karna banyak kejadian dimana lebar jalanan cuma 2 meter dengan kiri kanan jurang jauuuh kebawah.. itu jalan harus seorang sendiri sambil pegangan sama temen didepan dan belakang, gabisa bersebelahan karna gamuat jalannya..

ada juga yg lebarnya 1 meter dengan kiri jurang dan kanan sungai.. sungainya sih ga dalem (cuma selutut), sayangnya banyak lintah dan ikan2an didalem sungai itu yg bikin jijik, sehingga kita bela2in biar jalanan sempit dan bahaya licin banget, tetep jalan diatas tanah becek sampe ngesot2 karna licin.. beneran deh ini hiking gw ngesot berapa kali akibat licin tanahnya.. baju celana gw semua coklat kena tanah dan lumpur..

di jalur inilah gw dapet pengalaman mengerikan.. sebenernya formasi awal kita berangkat hiking kan diatur selang seling cowo cewe (kebetulan kelompok gw seimbang kan 4 cowo 4 cewe). entah gimana ditengah jalan formasi berubah sehingga si mawar paling depan, lalu gw, pink, dd gw, dan 4 cowo paling belakang..

lagi jalan santai sambil hati2 merhatiin jangan sampe jatoh ke jurang di kiri dan jangan sampe nyemplung ke sungai di kanan, mendadak si mawar didepan gw kepeleset ke kiri dan jatoh ke arah jurang.. gw yg persis dibelakangnya reflek langsung narik tangan dia kiri kanan.. thanks God banget kalo sedetik gw telat narik tangan dia, udah pasti dia jatoh ke jurang dan meninggal..

ternyata yah setelah gw berhasil narik tangan dia kepinggiran jurang (gw masih berjuang narik dia kembali ke jalanan), dia malah kejang2 dan merosot terus ke arah jurang di kiri.. gw awalnya kirain dia cuma kepeleset biasa pas jatoh mau ke jurang, tau2nya di step dan ayan pas jatoh itu.. jadi dia kejang2 dan mata melotot sampe seluruhnya putih matanya (bola matanya kearah atas, yg pernah liat org step pasti kebayang), seluruh badannya menggigil dan bergetar hebat, mulutnya gemeteran dan dia gigit lidahnya (gw tau kalo org step harus dikasih gigit sendok biar ga kegigit lidahnya, kalo putus kan meninggal) masalahnya gw gada sendok dan tangan gw kiri kanan masih berusaha narik dia, dengan sekuat tenaga yg gw punya karna kalo gw lepas 100% dia jatoh ke jurang..

ga lama mulut dia ngeluarin busa putih banyak.. temen2 gw dibelakang gada yg bisa bantu gw karna sesuai cerita gw jalanan cuma selebar 1 meter.. sampe satu titik dimana gw udah ga kuat dan semakin merosot kearah jurang, gw udah teriak sama temen gw dibelakang minta gantian or gw lepasin mawar jatoh.. logika aja badan gw yg 42 kg mana mungkin ga kebawa terjun sama mawar yg badannya 80 kg..

gw bener2 udah desperate dan hampir ngelepas mawar ke jurang beneran loh, otak gw udah muter2 bayangan dosa gw seumur hidup membunuh org, tapi kalo gw ga lepaspun namanya gw bunuh diri karna gw pasti kebawa dia terjun ke jurang.. *beda kasus kalo mawar adalah dd gw yah, pasti gw lebih rela terjun ke jurang sama dd gw daripada gw lepasin dia*

akhirnya temen gw yg cowo paling belakang nerobos kedepan lewat sungai dan mendadak muncul disisi gw sambil suru gw mundur. dia gantiin gw pegangin mawar kiri kanan dan tenaga cowo emang lebih kuat daripada gw, dia berhasil narik mawar kembali ke jalanan.. *posisi gw megangin dia dari dalem sungai supaya dia ga ikutan ketarik mawar ke jurang*

setelah posisi stabil di jalanan, mawar masih kejang2 dan mata masih putih semua, akhirnya temen gw yg cowo masukin jarinya untuk digigit sama mawar sampe berdarah2, yah daripada mawar kegigit lidahnya sampe putus kan hikss.. setelah itu gw teriak membahana di seluruh penjuru gunung dan hutan itu, manggil panitia dan peserta hiking lain yg terdekat minta bantuan.. ga lama peserta hiking yg didepan kita muncul lari2an karna denger teriakan gw, mereka sekelompok 10 orang dn banyak cowonya.. udahlah lupakan lintah dan ikan apapun, rame2 kita nyebur lewat sungai dan bantuin tenaga untuk stop kejang2nya si mawar..

detik2 itu adalah pertama kalinya dalam seumur hidup gw liat org hampir mati didepan gw.. gw meskipun bisa teriak kenceng banget tapi setelah itu gw nangis juga dan diomelin sama temen sekelompok gw.. memang ga seharusnya gw nangis tapi gw bener2 trauma ngebayangin mawar mati didepan mata gw. sampe skrg udah 5 hari berlalu dan trauma ini belom ilank kalo gw kebayang mukanya mawar.. pasti yg gw inget adalah wajahnya yg lagi kejang2 dan mau mati.. istilah jahat dan bercandaan temen gw, mawar dalam keadaan normal aja udah nyeremin apalagi pas kejang2 begitu..

ketika akhirnya mawar pulih dan sadar (sekitar sejam kelompok gw mandek disana karna nunggu mawar pulih sepenuhnya), kita bersabar banget nunggu dia bisa berdiri dan jalan sendiri sambil kita papah balik melanjutkan hiking balik ke arah tenda. beberapa panitia udah dateng juga karna teriakan gw. masalahnya mawar terlalu berat sehingga gada satupun panitia yg sanggup ngegendong dia hiking lanjutan, dan masalahnya juga medan yg kita lalui untuk pulang masih bahaya banget (masih banyak tanah licin yg sempit dengan kiri kanan jurang) jadi mawar dipaksa harus jalan dengan kaki sendiri sambil dipegangin depan belakang aja sama panitia yg cowo dan badan gede..

sampe pulang hiking seluruh panitia dan peserta hiking lain yg dengar teriakan gw dipinggir jurang itu, masih pada kaget dan nanya terus gimana caranya gw badan sekecil gini bisa teriak membelah hutan begitu.. beneran itu teriakan paling penuh tenaga yg pernah gw lakukan dlm hidup gw, dan sampe skrg gw masih shock bukan hanya sama si mawar tapi juga sama diri gw sendiri yg bisa teriak sampe sebegitunya, dan panitia plus peserta hiking lain bilang mereka lebih shock denger teriakan gw dibanding pas liat mawar kejang2.. iyalah lu orang enak dateng2 mawar udah tidur dijalanan dan ga merosot ke jurang lagi.. kita sekelompok tuh shock nya karna mawar hampir jatoh ke jurang!!

ternyata ini bukan satu2nya kejadian paling mengerikan yg gw alami dalam camping kemarin, bahkan dalam hari minggu itu.. malemnya ketika menunggu giliran jurit malam lagi2 mawar step dan gw lebih shock kali ini.. ceritanya next post or kalo gw males batal ceritanya.. gw tenangin diri dulu, karna ternyata ngepost ginian bikin jantung gw deg2an dan kebayang2 lagi huhu..

Mey,

shocked part 1

Β 

Β 

Β 

Advertisements